TANDA LAHIR

Umumnya para ibu khawatir dengan tanda lahir atau toh yang tampak pada bayinya. Benarkah membahayakan?

“Waktu lahir, saya lihat ada noda kecoklatan berbentuk lingkaran kecil di paha anak saya. Saya takut, noda itu akan melebar dan tak akan hilang sampai ia besar. Kasihan, kan. Soalnya, dia anak perempuan. Nanti kalau dia pakai bikini, bagaimana? Kan, malu, kelihatan nodanya,” tutur Susi yang baru sebulan melahirkan anak pertamanya. Kekhawatiran para ibu akan tanda lahir ini, memang bisa dipahami. Bukan semata soal keindahan, tapi juga karena takut tanda lahir ini bisa membahayakan.

Menurut dr. A.D. Pasaribu, Sp.A dari RS Hermina Podomoro, kemunculan tanda lahir disebabkan ada hal-hal tertentu yang terjadi dalam proses jalan lahir, semisal trauma lahir atau terjadi pembuluh darah melebar.

Soal bahaya atau tidak, menurutnya, harus dilihat dulu dari perkembangan tanda lahir ini. Misalnya ada tanda kemerahan. Bila karena jalan lahir, biasanya sehari juga akan hilang. Tapi kalau setelah seminggu masih tetap ada, maka harus dipantau lagi perkembangannya. “Umumnya, sih, tanda lahir ini tak membahayakan,” tukasnya.

Juga tak ada kaitannya dengan penyakit kulit. Jikapun ada yang bisa menjadi kanker, terangnya, biasanya berupa tahi lalat yang membesar. “Tapi untuk menentukan kanker-tidaknya, harus dilakukan biopsi lebih dulu,” katanya.

Dalam dunia kedokteran, lanjutnya, tanda lahir ini tak terlalu dipersoalkan. Sebab, jelas lulusan Fakultas Kedokteran Unpad ini, “Begitu bayi lahir, yang lebih kita perhatikan adalah hal-hal yang akan membahayakan nyawanya. Misalnya, fungsi paru, jantung, dan sebagainya.”

Kendati demikian, ia dapat memahami kekhawatiran para ibu tersebut. “Jika ibu merasa terganggu dengan adanya tanda lahir ini, sebaiknya konsultasikan ke dokter anak. Misalnya, terjadi gatal-gatal yang mengganggu di tanda lahir,” anjur dokter yang kerap dipanggil sesuai singkatan nama depannya ini, A.D.

JENIS TANDA LAHIR

Tanda lahir dapat muncul dalam berbagai bentuk, warna dan tekstur, dan biasanya dikelompokkan dalam kategori sebagai berikut:

*Hemangioma Stoberi

Tanda lahir yang lunak, menonjol dan berwarna seperti stroberi ini dapat berukuran sekecil titik atau sebesar alas gelas. Terdiri dari bahan-bahan sistem darah yang tak matang dan terpisah dari sistem peredaran darah selama perkembangan janin. Dapat tampak pada saat lahir atau sepertinya muncul tiba-tiba selama minggu pertama pascalahir.

Tanda ini begitu umum, sehingga kemungkinan 1 dari 10 bayi memilikinya. Ada kemungkinan tanda stroberi ini untuk sementara akan membesar, tapi akhirnya memudar menjadi keabu-abuan dan hampir selalu akan hilang sama sekali. Ketika si kecil usia antara 5-10 tahun.

Meski para orang tua kerap menginginkan tanda ini diobati, terutama jika terdapat di wajah, sebenarnya yang terbaik ialah membiarkannya. Kecuali jika terus tumbuh dan mengganggu fungsi, misalnya mengganggu penglihatan.

Pengobatan yang dilakukan pada tanda lahir ini, sebenarnya malah dapat menjurus pada komplikasi, jika dibandingkan cara membiarkan sampai ia hilang sendiri. Bila Anda berkeras untuk diobati, ada beberapa pilihan pengobatannya. Mana yang akan dipilih, diskusikanlah dengan dokter.

Banyak ahli berpendapat, tak lebih dari 0,1 persen dari tanda lahir ini memerlukan perawatan radikal. Jika tanda lahir stroberi ini setelah hilang oleh perawatan atau dengan berjalannya waktu, ternyata meninggalkan jaringan parut atau jaringan sisa, biasanya dapat dilakukan bedah plastik untuk menghilangkannya.

Kadang tanda stroberi ini dapat berdarah, secara spontan atau karena tergores atau terbentur. Aliran darah dapat dihentikan dengan memberi tekanan pada tanda.

*Hemangioma Cavernos

Tanda lahir jenis ini lebih jarang terjadi daripada hemangioma stroberi. Diperkirakan hanya 1 atau 2 dari 100 bayi yang memilikinya. Seringkali berkombinasi dengan stroberi, dan terbentuk dari unsur-unsur sistem darah yang lebih besar dan lebih matang, serta menyangkut lapisan kulit yang lebih dalam.

Bisa berupa benjolan berwarna kebiruan atau merah kebiruan, dengan pinggiran yang kurang nyata dibandingkan jenis stroberi, dan pada mulanya tampak seperti rata, tak menonjol.

Ia tumbuh cepat selama 6 bulan pertama, lalu melambat pada 6 bulan berikutnya. Pada bulan ke-12 sampai ke-18, mulai mengerut. Lima puluh persen darinya akan menghilang di usia 5 tahun, 70 persen pada usia 7 tahun, 90 persen pada usia 9 tahun, dan 95 persen ketika anak usia 10 atau 12 tahun.

Umumnya bisa menghilang tanpa bekas, tapi kadang terdapat jaringan parut pada bekasnya. Kemungkinan pengobatannya sama seperti tanda lahir stroberi.

*Pewarnaan Anggur Pot atau Nevus Flammeus

Tanda berwarna merah keunguan ini dapat timbul di mana saja pada tubuh, terdiri dari pembuluh-pembuluh darah kapiler yang sudah matang dan melebar.

Umumnya tampak pada saat lahir sebagai lesi (bercak) berwarna merah muda atau ungu kemerahan yang datar atau sedikit menonjol. Meski dapat sedikit berubah warna, tapi tak memudar sesuai dengan berjalannya waktu dan dapat dianggap permanen.

Kadang, lesi ini dihubungkan dengan adanya pertumbuhan berlebih dari jaringan lunak atau tulang yang berada di bawahnya. Atau jika terdapat di wajah, perlu diperhatikan, karena bisa berhubungan dengan kelainan di tempat lain seperti pertumbuhan pembuluh darah otak. Tanyakan pada dokter bayi Anda jika Anda merasa khawatir.

*Bintik Berwarna seperti Kopi Susu

Noda-noda mendatar pada kulit, yang warnanya dapat bervariasi dari warna coklat seperti kopi dengan banyak susu sampai coklat seperti kopi dengan sedikit susu, dapat muncul di mana-mana.

Tanda ini sering sekali terjadi, bisa tampak pada saat lahir atau muncul beberapa tahun pertama setelah lahir, dan tak menghilang. Jika bayi Anda memiliki beberapa bintik atau noda seperti kopi ini (6 atau lebih), sebaiknya konsultasikan ke dokter.

*Noda Mongol

Ia berwarna biru atau abu-abu seperti batu tulis, mirip tanda lebam. Dapat muncul di bagian bokong atau punggung, dan kadang-kadang pada tungkai dan pundak, pada 9 dari 10 anak berkulit hitam, Timur dan keturunan Indian.

Noda yang tampak nyeri ini, juga sering terdapat pada bayi keturunan Mediterania, tapi jarang terjadi pada bayi berambut pirang dan bermata biru.

Meski seringkali tampak pada saat lahir dan hilang dalam tahun pertama, tapi kadang-kadang tak muncul sampai beberapa waktu setelah lahir dan atau bertahan sampai dewasa.

*Nevi Kongenital yang Berpigmen

Tahi lalat ini warnanya bervariasi dari coklat muda sampai kehitaman dan dapat berambut. Tahi lalat yang kecil sangat sering terjadi. Yang besar atau “nevi berpigmen raksasa” jarang terjadi tapi berpotensi lebih besar untuk menjadi ganas (kanker).

Biasanya tahi lalat yang besar atau tahi lalat yang kecil tapi mencurigakan, dianjurkan untuk dibuang bila pembuangannya dapat dilakukan dengan mudah. Bila tak dibuang, agar terus dipantau oleh dokter yang ahli dalam perawatan ini.

Julie Erikania.

About these ads

Satu Balasan ke TANDA LAHIR

  1. aiman mengatakan:

    tanda lahir warna merah di muka macam mane??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 26 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: