ORAL TRUSH (Penyakit Mulut Pada Bayi)

Sebagian besar bayi baru lahir dilahirkan dalam kondisi sehat, namun beberapa bayi dapat mengalami keadaan-keadaan yang membutuhkan pemeriksaan. Bayi baru lahir rentan terhadap beberapa penyakit daripada anak atau orang dewasa. Sistem kekebalan tubuhnya belum terbentuk sempurna untuk melawan bakteri, virus dan parasit.

Berdasarkan lokasinya, sariawan pada anak, baik itu bayi maupun balita, lebih sering terjadi pada bibir, lidah, pipi bagian dalam (mukosa), dan tenggorokan. Jarang sekali terjadi sariawan di gusi. Munculnya pun hanya satu, paling banyak dua. Tidak pernah berjejer seperti yang terjadi pada orang dewasa.

Ada beberapa jenis sariawan yang kerap terjadi pada anak. Di antaranya stomatitis apthosa, yaitu sariawan karena trauma, misalnya tergigit atau terkena sikat gigi sehingga luka atau lecet. Lalu, sariawan oral thrush/moniliasis, yang disebabkan jamur candida albican. Biasanya sariawan ini banyak dijumpai di lidah. Ada pula stomatitis herpetik yang disebabkan virus herpes simplek. Sariawan jenis ini berlokasi di bagian belakang tenggorokan.

Pengertian :

Oral Thrush adalah kandidiasis selaput, lendir mulut, biasanya mukosa dan lidah, dan kadang-kadang palatum, gusi serta lantai mulut. Penyakit ini ditandai dengan plak-plak putih dari bahan lembut menyerupai gumpalan susu yang dapat dikelupas, yang meninggalkan permukaan perdarahan mentah.

Penyakit ini biasanya menyerang bayi yang sakit atau lemah, individu dengan kondisi kesehatan buruk, pasien dengan tanggap imun lemah, serta kurang sering, pasien yang telah menjalani pengobatan dengan antibiotik. Trush (suatu infeksi jamur di mulut) disertai luka di mulut dan peradangan gusi, bisa merupakan pertanda awal dari adanya gangguan sistem kekebalan.

Etiologi

Pada umumnya oral thrush disebabkan oleh jamur candida albicans yang ditularkan melalui vagina ibu yang terinfeksi selama persalinan(saat bayi baru lahir) atau transmisi melalui botol susu dan puting susu yang tidak bersih, atau cuci tangan yang tidak benar. Oral thrush pada bayi terjadi 7-10 hari setelah persalinan. Jamur candida albicans bersifat saprofit sehingga jika daya tahan tubuh bayi turun atau pada pengguna antibiotika yang lama dapat terjadi pertumbuhan jamur ini secara cepat dan dapat menimbulkan infeksi berupa oral thrush dan diare, sehingga apabila penggunaan antibiotik tertentu pada usia dibawah 1 tahun akan mengakibatkan sariawan atau oral thrush yang menetap.

Candida albicans tahan terhadap hampir semua antibiotika yang biasa dipergunakan dan dapat berkembang sewaktu mikroorganisme lain tertekan.Oral thrush juga dapat terjadi karena bakteri di dalam mulut karena kurang menjaga kebersihan di mulut. Lesi-lesi mulut mempunyai konsistensi yang lunak, menonjol, bercak-bercak keputihan yang menutupi daerah-daerah yang kecil atau luas pada mukosa mulut, bercak bercak dapat dihapus dan meninggalkan permukaan daging yang berdarah.

Keadaan ini didukung oleh abrasi mulut, kurangnya kebersihan mulut, superinfeksi setelah terapi antibiotika, malnutrisi, cacat imunologi, dan hipoparatiroidisme. Infeksi berat dapat menyebar menuruni esophagus.

Tanda Dan Gejala

Pada bayi, gejala sariawan berupa suhu badan meninggi hingga 40 derajat Celcius, mengeluarkan air liur lebih dari biasa, rewel, tak mau makan atau makanan dimuntahkan, tak mau susu botol bahkan ASI, dan gelisah terus. Biasanya disertai dengan bau mulut yang kurang sedap, akibat kuman atau jamur. Sedangkan pada balita, kadang suhu yang naik tak terlalu tinggi dan nafsu makannya berkurang.

Tanda

Bentuk sariawan akan terlihat seperti vesikel atau bulatan kecil. Warnanya putih atau kekuningan. Mula-mula berdiameter 1-3 mm. Kemudian berkembang berbentuk selaput. Jika selaputnya mengikis, maka akan terlihat berbentuk seperti lubang/ulkus. Besarnya sariawan tetap, tidak membesar, melebar, atau menjalar seperti halnya bisul.

Biasanya pemunculan vesikel ini bersamaan dengan timbulnya panas.
Adakalanya vesikel baru muncul 1-2 hari setelah panas. Kadang malah tanpa disertai panas, jika vesikel yang muncul cuma satu. Yang membuat panas umumnya sariawan karena jamur candida atau virus herpes.

Sebetulnya sariawan bisa sembuh sendiri seperti sariawan herpetik. Namun sariawan karena jamur harus diobati dengan obat anti-jamur. Biasanya memakan waktu penyembuhan sekitar seminggu. Jika sariawan tidak diobati akan bisa berkelanjutan. Memang tak sampai menyebar ke seluruh tubuh, paling hanya di sekitar mulut. Tetapi, sangat memungkinkan terjadinya diare, apabila jamurnya tertelan, mengalir lewat pembuluh darah.

Gejala

Gejala yang mudah dikenali, adalah lidah yang menjadi agak licin, berwarna kemerah-merahan, timbul luka dibagian bawah dan pinggir atau pada belahan bagian tengah lidah. Pada pipi bagian dalam tampak bintik-bintik putih, terkadang terdapat benjolan kecil yang dapat pecah sehingga mulut terasa perih.

Secara keseluruhan Gejala oraltrush yaitu :

  1. Tampak bercak keputihan pada mulut, seperti bekas susu yang sulit dihilangkan.
  2. Bayi kadang-kadang menolak untuk minum atau menyusu
  3. Mukosa mulut mengelupas
  4. Lesi multiple (luka-luka banyak) pada selaput lendir mulut sampai bibir memutih menyerupai bekuan susu yang melekat, bila dihilangkan dan kemudian berdarah.
  5. Bila terjadi kronis maka terjadi granulomatosa (lesi berbenjol kecil) menyerang sejak bayi sampai anak-anak yang berlangsung lama hingga beberapa tahun akan menyerang kulit anak.
  6. gejala yang muncul adalah suhu badan meninggi sampai 40 derajat Celcius
  7. Tak mau makan atau makan dimuntahkan, tak mau susu botol bahkan ASI, dan gelisah terus
  8. Bayi banyak mengeluarkan air liur lebih dari biasanya. Secara psikis, dia akan rewel

Komplikasi ;

Apabila oral thrush tidak segera ditangani atau diobati maka akan menebabkan kesukaran minum(menghisap puting susu atau dot) sehingga akan berakibat bayi kekurangan makanan.Oral thrush tersebut dapat mengakibatkan diare karena jamur dapat tertelan dan menimbulkan infeksi usus yang bila dibiarkan dan tidak diobati maka bayi akan terserang diare.

Diare juga dapat terjadi apabila masukan susu kurang pada waktu yang lama

Penatalaksanaan

Terdiri dari 2 cara :

1) Medik /pengobatan

Memberikan obat antijamur, misalnya :a. Miconazol : mengandung miconazole 25 mg per ml, dalam gel bebas gula. Gel miconazole dapat diberikan ke lesi setelah makan.b.Nystatin : tiap pastille mengandung 100.000 unit nistatin. Satu pastille harus dihisap perlahan-lahan 4 kali sehari selama 7-14 hari. Pastille lebih enak daripada sediaan nistatin lain. Nistatin ini mengandung gula.

2) Keperawatan

Masalah dari oral thrush pada bayi adalah bayi akan sukar minum dan risiko terjadi diare. Upaya agar oral thrush tidak terjadi pada bayi adalah mencuci bersih botol dan dot susu, setelah itu diseduh dengan air mendidih atau direbus hingga mendidih (jika botol tahan rebus) sebelum dipakai.

Apabila di bangsal bayi rumah sakit, botol dan dot dapat disterilkan dengan autoclaff dan hendaknya setiap bayi menggunakan dot satu-satu atau sendiri-sendiri tetapi apabila tidak memungkinkan atau tidak cukup tersedia hendaknya setelah dipakai dot dicuci bersih dan disimpan kering, nanti ketika akan dipakai seduh dengan air mendidih.

Bayi lebih baik jangan diberikan dot kempong karena selain dapat menyebabkan oral thrush juga dapat mempengaruhi bentuk rahang.Jika bayi menetek atau menyusu ibunya, untuk menghindari oral thrush sebelum menyusu sebaiknya puting susu ibu dibersihkan terlebih dahulu atau ibu hendaknya selalu menjaga kebersihan dirinya.Adanya sisa susu dalam mulut bayi setelah minum juga dapat menjadi penyebab terjadinya oral thrush jika kebetulan ada bakteri di dalam mulut.

Untuk menghindari kejadian tersebut, setiap bayi jika selesai minum susu berikan 1-2 sendok teh air matang untuk membilas sisa susu yang terdapat pada mulut tersebut.Apabila oral thrush sudah terjadi pada anak dan sudah diberikan obat, selain menjaga kebersihan mulut berikanlah makanan yang lunak atau cair sedikit-sedikit tetapi frekuensinya sering dan setiap habis makan berikan air putih dan usahakan agar sering minum.Oral thrush dapat dicegah dengan selalu menjaga kebersihan mulut dan sering-seringlah minum apalagi sehabis makan.

Sariawan dapat sembuh dengan sendirinya, kecuali sariawan akibat jamur yang harus diobati dengan obat antijamur. Masa penyembuhan relatif lama, yaitu seminggu. Jika tak segera diobati, dapat berkelanjutan meski hanya menyebar di sekitar mulut saja. Tapi jamur yang tertelan dan melewati pembuluh darah, juga bisa menyebabkan diare.

Saat sariawan, biasanya si kecil enggan makan atau minum. Berikut kiat untuk membantunya mendapatkan asupan yang dibutuhkan:

  • Suapi makannya dengan menggunakan sendok secara perlahan-lahan. Usahakan minum menggunakan sedotan dan gelas, untuk menghindari kontak langsung dengan sariawan serta tak menimbulkan gesekan dan trauma lebih lanjut.
  • Berikan makanan yang bertekstur lembut dan cair, pada intinya yang mudah ditelan dan disuapi. Hindari makanan yang terlalu panas atau terlalu dingin, agar tidak menambah luka.
  • Makanan yang banyak mengandung vitamin C dan B serta zat besi, dapat memercepat proses penyembuhan. Misalnya buah-buahan dan sayuran hijau. Kekurangan vitamin C dapat memudahkan si kecil mengalami sariawan.
  • Olesi bagian yang sariawan dengan madu.Jika telah diberi obat, biasanya obat kumur, tetapi tak juga sembuh, kemungkinan ada penyebab lain. Misalnya kuman yang telah bertambah, pemakaian obat dengan dosis tak tepat, atau cara memberi makanan yang membuat sariawan si kecil kembali mengalami trauma di lidah.

Bisa juga lantaran daya tahan tubuh anak yang rendah. Biasanya anak yang sering sariawan, lebih banyak akibat daya tahan tubuhnya rendah dan kebersihan mulut dan gigi yang tak terjaga.

About these ads

18 Balasan ke ORAL TRUSH (Penyakit Mulut Pada Bayi)

  1. ummu rofiif mengatakan:

    Bismillah
    klo roofi’ koq di pojok2 bibir nya ada putih2 gitu kayak bekas susu jg, tapi dy g panas, makan jalan terus tuh…tapi kdg suka mengeluh sakit…
    itu kenapa ya umm?
    Barokallahu fiik

  2. Ummu Kautsar mengatakan:

    Wafik barakallah. Sepertinya itu juga oral trush, kan tidak selalu oral trush itu dengan demam. Baiknya mungkin diberi obat jamur , takutnya menyebar, kalau anti ga mau obat kimia, mungkin bisa diberi madu/obat herbal lainnya.

  3. rahmah mengatakan:

    Mau Share Ya. Propolis bisa menjadi solusi kesehatan untuk berbagai penyakit, sebagai antibiotika alami, yang bekerja secara holistik. Propolis adalah zat yang dihasilkan oleh lebah sebagai obat dan pencegahan penyakit (Hampir semua kitab suci menulis tentang lebah, Q.S. An Nahl Ayat 68 & 69). Info tentang propolis dapat kunjungi obatpropolis.com
    semoga bermanfaat
    Rahmah

  4. Acidophilus mengatakan:

    Nice post…. Candida albicans fungi mark their territories during this population boom by causing any of these sensations: burning, itching, soreness, or tingling. Yeast infections can cause serious, sometimes even fatal, diseases. This is particularly true for sufferers with weakened or underdevelope immune systems, diabetes, the human immunodeficiency virus (HIV) and the acquired immunodeficiency syndrome (AIDS).

  5. echy mengatakan:

    minta solusi umy.na punya bayi umur 3bln,air liurnya bnyk kluar,dlidahnya jg ada bercak wrna putih agk kuning.gk mwmimik

    • Ummu Kautsar mengatakan:

      Sebaiknya anak ibu dibawa ke dokter, dan biasanya nanti diberi obat anti jamur, tapi jangan lupa selalu menjaga kebersihan anak ibu terutama mulutnya, menjaga kebersihan payudara ibu sebelum menyusui anak ibu, menjaga kebersihan dan kesterilan dot atau botol susu anak ibu jika dia minum menggunakan dot atau botol susu

  6. Haryanto mengatakan:

    Anak saya usia 1 tahun Baru dua hari terkena sariawan dimulut dengan kondisi mulut Ada bercak putih terapinya bagaimana

  7. andriani san anisma mengatakan:

    aslmlkm.
    buk mau tanyak biasanya oral thrush itu rentan terjadi pada bayi yang berusia berapa aja y?
    mohon bls_ay buk.

    • Ummu Kautsar mengatakan:

      Biasanya oral trush menyerang bayi yang baru lahir sekitar umur 7-10 hari karena infeksi dari ibu yang baru melahirkan, tapi oral trush bukan hanya karena infeksi dari persalinan tapi juga dari kurang bersihnya dot atau botil susu, kurang bersihnya payudara si ibu saat akan menyusui anaknya, daya tahan tubuh anak yang lagi kurang fit. Untuk penyembuhan oral trust bisa diberi obat anti jamur dan selalu menjaga kebersihan mulut bayi, kebersihan payudara sebelum nenyusui, kebersihan dot dan botol susu

  8. Muthiah ummu unaisah mengatakan:

    Assalamu’alaykum.. Umm, anak ana jg mengalami hal yg sama. Jamur di mulutnya, sdh brobat lalu dpt resep mycostatin. Di label ana lihat ada kandungan alkohol 1%. Ada tdk resep lain yg tdk ada kandungan alkohol? Mungkin ga penyebab jamur tsbt yg mengakibatkan putih pada mulut bayi ana yg baru 4bln krn obat antibiotik ataupun obat batuk? Sebelum mendapat obat2 tsbt anak ana tdk mengalaminya krn msh asi saja. Jazakillah khoir.

  9. maia al mustofa mengatakan:

    ukhti,,mua tanyani
    tu referensinya dri bukunya sapa aja ya?
    trimakasih

  10. Rozy mengatakan:

    Asslkm,mw tny si kecil ud d priksain n dbri obat tp tag knjung smbuh.riwayat ibu y py skit asma n si kecil dr awal lahir gak mnm ASI cz air asi ibu gak kluar.mhon tggpan y terima ksih

    • Ummu Kautsar mengatakan:

      Umur anak bapak berapa? Kalau memang sudah 6 bulan bisa diberi jus buah atau sari jeruk atau makanan yang banyak mengandung vitamin c untuk membantu penyembuhan sariawannya, kalau memang belum sembuh juga sebaiknya bapak ke dokter umum atau dokter spesialis anak untuk diberi obat

  11. Rozy mengatakan:

    Maav tug sariawan y

  12. Rozy mengatakan:

    Maav tug sariawan y yg saya maksud tadi

  13. tuti lestari mengatakan:

    kenapa jurnal tentang tentang oral trush itu tidak ada di internet

  14. hasan mengatakan:

    aslmlkum,
    madu boleh dikonsumsi untuk bayi di bawah umur satu tahun?
    jazakumulloh.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 28 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: