BAYI SESAK NAPAS

Oksigen harus segera masuk ke paru-paru dan dialirkan ke otak.

Apa saja gejala sesak pada bayi? Napasnya cepat, tampak tarikan pada sela tulang iga dan dada kala menarik napas (retraksi), ada bunyi seperti mendengkur atau merintih saat bayi mengeluarkan napas (grunting), lidah kebiruan pada suhu kamar (sianosis sentral), atau sesaat setelah lahir napas bayi 60 kali per menit atau lebih (tachypnea).

Dampak dari sesak napas jelas tidak bisa dianggap remeh. Paru-parunya akan kekurangan oksigen, si kecil jadi rewel, nafsu minum dan makannya pun anjlok. Kalau sudah terjadi komplikasi pada fungsi paru, wajahnya akan tampak membiru. Dua saja dari sederet gejala tadi terjadi pada bayi, berarti si kecil sudah mengalami sesak napas yang harus segera ditangani.

BERMACAM PENYEBAB

Sebelum sampai pada penanganan, ketahui dulu macam-macam penyebab sesak napas pada bayi, di antaranya:

INFEKSI

Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) bagian atas

Sesak napas bisa disebabkan penyakit infeksi. Yang paling sering adalah flu. Penyakit ISPA atas bila tak kunjung sembuh akan merembet menjadi ISPA bagian bawah. Akibatnya bayi terancam mengalami bronkitis, radang paru ataupun asma. Gejalanya selain sesak napas, si kecil juga demam, sekeliling bibir biru (sianosis), proses bernapas cepat tapi lama-kelamaan melemah. Sebaiknya dibawa ke dokter agar penanganannya tepat.

Sebagai upaya pertolongan, dokter umumnya akan melakukan pemeriksaan rontgen dan pemberian antibiotik bila karena infeksi. Dengan pengobatan, kebanyakan gangguan sesak napas bisa tertangani.

Pneumonia

Pneumonia atau radang paru ditandai dengan gejala awal sesak napas dan batuk. Kantong-kantong udara (dalam paru) penderita pneumonia terisi cairan/sel-sel radang yang membuatnya kesulitan bernapas karena peredaran oksigen di paru tak lancar.

Pneumonia secara umum dibagi 3, yaitu:

1. Aspirasi Pneumonia. Cairan masuk ke paru karena tersedak, misalnya air ketuban atau air susu ibu.

2. Pneumonia karena infeksi virus atau bakteri. Gejala muncul 1-2 hari setelah terinfeksi. Tapi bergantung pula pada keganasan virus atau bakteri tersebut. Gejala muncul mulai dari demam, batuk lalu sesak napas.

3. Pneumonia akibat faktor lingkungan. Polusi udara menyebabkan sesak napas, terutama bagi yang berbakat alergi. Bila tak diobati bisa mengakibatkan bronkitis. Selanjutnya, akan menjadi pneumonia.

Sebaiknya segera bawa si kecil ke dokter agar bisa cepat mendapat pertolongan pertama.

NON INFEKSI

Tersedak makanan/susu

Sesak napas bisa terjadi lantaran tersedak makanan atau susu. Misal, si kecil menangis padahal mulutnya sedang penuh makanan. Atau saat ia muntah, sisa muntahnya masih tertinggal di tenggorokan atau hidung. Nah, kala ia bernapas, sisa makanan itu malah masuk ke paru-paru dan akhirnya tersedak.

Kondisi seperti ini yang tak segera diobati berisiko terjadi peradangan dalam paru-paru. Segeralah ke dokter bila hal itu terjadi agar bisa cepat tertangani. Tindakan rontgen biasanya akan dilakukan untuk mengetahui ada penyumbatan atau tidak. Selanjutnya, apabila dengan pengobatan tak ada perbaikan, dapat dilakukan dengan bronkoskopi, yaitu mengambil cairan atau makanan yang menyumbat.

Tersedak air ketuban

Terjadi pada bayi baru lahir. Karena suatu hal, ketuban masuk ke paru-paru janin. Ketika lahir, bayi tersedak dan mengalami sesak napas. Bagian paru-parunya yang tersumbat pun tak bisa diisi udara. Karena udara tak bisa masuk terjadilah sesak napas. Untuk penanganan, perlu dilakukan penyedotan lendir dari mulut, hidung bahkan tenggorokan bayi secara intensif.

Bila air ketubannya masih jernih dan hanya sedikit yang masuk paru-paru, tak perlu dilakukan pencucian paru. Sebaliknya, bila air ketuban banyak masuk, mesti disedot dari paru-paru. Apalagi kalau air ketuban tersebut telah berwarna hijau dan berbau maka paru-parunya perlu “dicuci” atau disedot dengan cara bronchialwash. Kondisi sesak napas yang parah (akibat paru-paru pecah (pneumotoraks) umumnya akan ditindaklanjuti dengan pemberian alat bantu napas (ventilator).

Lahir prematur

Kelahiran prematur juga bisa menyebabkan sesak napas pada bayi. Bayi yang lahir prematur mengalami sesak napas lantaran organ paru-parunya belum matang/siap. Ibarat balon kempis, gelembung paru-paru tak bisa membuka jika oksigen tak bisa masuk. Jabang bayi pun tak bisa menangis dan bernapas. Kejadian yang disebut Respiratory Distress Syndrome (RDS) ini terjadi saat unit paru-paru yang terkecil tak membuka karena zat surfaktan tak mencukupi. Maka itu sebagai upaya antisipasi, bayi prematur mesti mendapatkan alat bantu napas.

Wet Lung Syndrome

Disebut juga Transient Tachypnea of the Newborn (TTN). Pada bayi yang dilahirkan secara normal, sebagian besar cairan dalam paru-paru terperas keluar karena dada janin mengalami kompresi oleh jalan lahir. Sementara, cairan sisanya dalam waktu singkat akan diserap ke dalam pembuluh darah kapiler dan pembuluh limfe paru-paru. Nah, pada bayi yang dilahirkan melalui proses sesar, dadanya tak mengalami kompresi oleh jalan lahir sehingga menghambat pengeluaran cairan dari paru. Tapi tak semua bayi sesar mengalami kendala ini. Ada beberapa faktor lain yang ikut memengaruhi, misal apakah ada kontraksi rahim sebelum sesar, serta bagaimana penanganan bayi baru lahir dan sebagainya. Janin yang mengalami gangguan oksigenisasi (hipoksia) atau ibu hamil yang mengalami polihidramnion (cairan ketuban berlebihan) pun dapat mengalami kelainan TTN.

Selain sesak napas, umumnya, dada bayi yang mengalami TTN membusung. Karena itu, dokter akan menyuplai oksigen selama 2-3 hari. Biasanya gejala sesak napas berangsur tertanggulangi dalam 24 jam pertama dan dalam 72 jam gejala akan hilang. Penanganan yang terlambat (tidak tepat dan baik) berisiko merusak jaringan otak bayi lantaran kekurangan suplai oksigen.

Kelainan pada jalan napas (trakea)

Sesak napas akibat kelainan pada trakea terjadi 1-3 jam setelah bayi lahir. Kelainan ini berupa terhubungnya jalan napas dengan jalan makanan (esofagus). Dalam bahasa medis disebut trackeo esophageal fistula. Akibatnya, cairan lambung masuk ke paru-paru. Untuk mengantisipasinya, akan dimasukkan selang ke jalan napas sehingga cairan lambung tak sampai mengganggu. Kalau perlu akan dilakukan operasi penyekatan saluran napas dan jalan makanan.

Pembesaran kelenjar thymus

Bayi dengan pembesaran kelenjar thymus, saat lahir masih dapat menangis kuat. Akan tetapi, napasnya terdengar seperti suara orang mengorok. Lama-kelamaan makin keras suaranya dan timbul batuk-batuk. Adanya pembesaran kelenjar thymus yang terletak di rongga atau di antara dua paru-paru akan menekan trakea. Trakea yang menyempit dan mengeluarkan lendir ini lantas membuat napas si kecil berbunyi grok-grok, keluar lendir dan batuk. Yang terbaik, segera bawa si kecil ke dokter. Obat-obatan akan diberikan untuk mengecilkan kelenjar thymus sehingga tak menekan trakea.

Kelainan jantung atau paru-paru

Sesak napas karena ada faktor bawaan biasanya muncul begitu bayi lahir atau 1-2 hari kemudian. Misal, akibat kelainan jantung. Dalam kasus ini, permasalahan utama adalah jantung dan pernapasan sulit merupakan efek selanjutnya. Segera konsultasikan ke dokter untuk dilakukan penanganan yang tepat, misalnya dengan cara operasi.

Kelainan pembuluh darah

Kelainan yang dimaksud yaitu, pembuluh darah jantung berbentuk cincin (double aortic arch) sehingga menekan jalan napas dan jalan makan. Begitu lahir napas bayi dengan gangguan ini terdengar seperti mendengkur atau berbunyi (stridor) yang semakin jelas terdengar kala ia menangis. Karena jalan makanan terganggu, bayi pun mengalami kelainan menelan dan maunya minum susu melulu (makanan padat/semi padat ditolaknya dan umumnya justru menyebabkan muntah karena teksturnya yang kasar).

Dokter akan melakukan rontgen untuk memastikan gangguan ini. Selanjutnya, dilakukan operasi untuk memutus salah satu aorta yang kecil. Bila bukan karena kelenjar thymus yang membesar, akan dicari apakah ada bagian jalan makanan yang menyempit.

Sindrom Aspirasi Mekonium

Janin yang mengalami hipoksia (gangguan suplai oksigen) akan mengeluarkan mekonium yaitu kotoran dalam usus selama di kandungan. Nah, mekonium ini kemudian bercampur dengan air ketuban dan dapat masuk ke saluran napas atas. Ketuban tampak hijau tua. Begitu pula kulit janin. Bahayanya, mekonium mengandung enzim yang bisa merusak sel epitel di saluran napas bawah.

Bila tak segera dibersihkan atau diisap keluar dengan baik, maka saat bayi aktif bernapas setelah lahir, mekonium itu akan tersedot masuk ke jaringan paru. Bayi pun mengalami sesak napas dengan dada membusung.

Hilman Hilmansyah. NAKITA

Konsultan ahli:

dr. Bambang Supriyatno, Sp.A(K)

dari Subbagian Pulmonologi, Bagian Ilmu Kesehatan Anak FKUI/RSUPN Cipto Mangunkusumo

About these ads

Satu Balasan ke BAYI SESAK NAPAS

  1. ary mengatakan:

    by saya tu dr lahir mengalami sesak tp kl tidur tu sesaknya berkurang kira2 knp za?
    dokternya aja sampai bingung

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 26 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: